Tanda Baca Huruf-Huruf Hijaiyah Lengkap

By | 14/07/2017

Tanda Baca Huruf Hijaiyah Lengkap.
Pada bab ini akan dijelaskan mengenai bentuk-bentuk tanda baca huruf hijaiyah yang meliputi harakat tanwin, fathah, kasrah, dhommah, dhommatain, sukun, tasydid, mad, dan lain-lain.

A. Pengertian tanda baca
Tanda baca huru-huruf hijaiyah yang sering digunakan disebut sebagai harakat ( حَرَكَةٌ ) atau syakal ( ٌشَكْل ). Tanda baca itu digunakan untuk membunyikan huruf-huruf hijaiyah. Semua huruf hijaiyah tidak dapat berbunyi tanpa melibatkan tanda baca ini. Huruf-huruf hijaiyah dalam bahasa indonesia di kenal dengan konsonan, sedangkan tanda bacanya dikenal dengan vokal, semua konsonan tanpa vokal tidak akan berbunyi.

Jadi, yang dimaksud tanda baca disini adalah tanda-tanda yang digunakan dalam huruf-huruf hijaiyah yang berguna untuk membunyikan huruf-huruf tersebut.

B. Sejarah munculnya tanda baca
Al-qur’an sebagai mana yang di ajarkan oleh Nabi Muhammad saw, di zamannya tidak terlalu banyak masalah yang terjadi, bai dari sudut pembacaan maupun pemahaman isi kandungannya. Jika seorang sahabat tidak mengertimasalah-masalah Alqur’an maka dapat berkonsultasi pada nabi Muhammad saw, secara langsung isi kandungan alqur’an di jelaskan oleh nabi saw, melalui sunahnya, sedang cara pelafalan di tentukan berdasarkan “ Tauqifi” yakni bacaan sebagaimana yang diajarkan rasullullah saw.

Sekalipun pada zaman rasullullah dan Khulafaur Rasyidin Alquran belum bertitik dan bersyakal, namun para shabat Nabi belum mendapatkan kesulitan membacanya, tetapi setelah wilayah islam meluas dan pengikutnya semakin banyak menjadikan timbul beberapa kasus terutama bagi orang-orang araby (orang pedalaman).

Pada zaman khalifah Abu Bakar Alqur’an sudah terhimpun dalam satu mushaf walaupun antara mushaf satu dengan yang lain berbeda, tapi setelah masa Usman bin Affan sudah mulai dirintis sestematika Alquran secara terpadu sehinga semua mushaf yang ada berurutan sama. Jika pada zaman ini terjadi perselisihan maka yang dijadikan standar bacaan adalah dialek suku Quraisy, sebab Alquran diturunkan menurut dialek mereka.

Pelopor utama perbaikan teknis tulisan alqur’an dilakukan oleh Abu Aswad Ad-Dauli atas nasehat Ali bin Abi Thalib, karena jasa beliau Alqur’an sekarang ini sudah bertitik dan berharakat. Tanda baca alqur’an yang dibuat menggunakan tinta yang berlainan warnanya, titik diatas untuk fathah, titik dibawa untuk kasrah, titik disebelah kiri atas untuk dhommah dan dua titik untuk tanwin.

Saat Abdul Malik bin Marwan menjadi khalifah, tanda baca yang digunakan Abu Aswad Ad-Dauli tersebut disempurnakan oleh Nashir bin Ashim dan Yahya bin Aa’mar dengan menambah tanda-tanda untuk huruf-huruf yang bertitik dengan tinta sama dengan tulisan Alqur’an. Hal ini berlaku dimasa Bani Umayah dan awal Bani Abbasiyah.

Kemudian Al-khalil mengambil inisiatif membuat tanda-tanda baca baru, yaitu huruf wau kecil (wawu ) di atas untuk Dhommah, huruf alif kecil (alif) di atas untuk Fathah, huruf ya’ kecil ( ya ) di bawah untuk Kasroh, kepala huruf sin ( sin ) untuk tanda Tasydid, dan kepala ha’ (  ) di atas untuk Sukun dan kepala ‘ain (  ) untuk Hamzah. Tanda-tanda tersebut disederhanakan sehingga menjadi seperti tanda-tanda baca yang ada sekarang.

C. Bentuk-bentuk tanda baca
Sebagaimana yang dijelaskan dalam sejarah tersebut, maka tanda baca huruf-huruf hijaiyah terdapat 5 macam, yaitu :
1. Tanda baca baris satu ( —ُ—ِ—َ )
Jika diatas berupa alif disebut fathah, jika dibawah berupa alif disebut kasrah, dan jika diatas berupa wawu disebut dhommah.
2. Tanda baca baris dua ( —ٌ—ٍ—ً ) atau tanwin.
Tanda baca ini disebut “tanwin”, yang kejadiannya sama dengan tanda baca satu dengan dirangkap dua.
3. Tanda baca mati (  —ْ )
Tanda baca ini disebut sukun.
4. Tanda baca ganda ( —ّ )
Tanda baca ini disebut “tasydid” ada yang mengatakan “ tazh’if”.
5. Tanda baca panjang ( Tanda baca panjang )
Tanda baca ini digunakan untuk bacaan mad, cara membacanya dipanjangkan.
Kelima tanda baca tersebut telah digunakan untuk penulisan semua Mushaf Utsmani, karena mushaf yang digunaklan dewasa ini adalah Mushaf Utsmani. Untuk lebih jelasnya dapat melihat contoh-contoh berikut ini:

  • Tanda baca Baris satu atas ( fathah )
    Tanda baca ini dalam bahasa indonesia diganti dengan vokal “a”
    Contoh :
No. Tanda Baca Huruf Ditandai Contoh Cara Membaca
1. Fathah Wawu dan Lam وَلَدًا Waladan
2. Fathah ‘Ain dan Mim عَلِمَ ‘Alima
3. Fathah Kaf dan Ba’ كَذِبَ Kadziba

Tanda baca Baris satu bawah (Kasrah)
Tanda baca ini dalam bahasa Indonesia diganti dengan vokal “ i ”
Contoh :

No. Tanda Baca Huruf Ditandai Contoh Cara Membaca
1. Kasrah Alif dan Ba’ اِبِلٌ Ibilun
2. Kasrah Ra’ شَرِبَ Syariba
3. Kasrah Dhad غَضِبَ Ghodiba
  • Tanda baca Baris depan satu (Dhommah)
    Tanda baca ini dalam bahsa Indonesia diganti dengan vokal “u”
    Contoh :
No. Tanda Baca Huruf Ditandai Contoh Cara Membaca
1. Dhommah Kaf dan Ta’ كُتُبٌ Kutubun
2. Dhommah Tha’ dan Ra’ طُرُقٌ Thuruqun
3. Dhommah Zhad ظُلْم Zhulmun
  • Tanda baca Baris dua atas (Fathatain)
    Tanda baca ini dalam bahasa Indonesia diganti dengan “an”
    Contoh :
No. Tanda Baca Huruf Ditandai Contoh Cara Membaca
1. Fathatain Ta’ ًصَدَقَة Shadaqatan
2. Fathatain Dal اَحَدًا Ahadan
3. Fathatain Ba’ ذَنْبًا Zdamban
  • Tanda baca Baris dua bawah (Kasratain)
    Tanda baca ini dalam bahasa Indonesia diganti dengan “in”
    Contoh :
No. Tanda Baca Huruf Ditandai Contoh Cara Membaca
1. Kasratain Lam جَمَلٍ Jamalin
2. Kasratain Ta’ فِنَةٍ Finatin
3. Kasratain Nun ثَمَنٍ Tsamanin
  • Tanda baca Baris dua depan (Dhommatain)
    Tanda baca ini dalam bahasa Indonesia diganti dengan “un”
    Contoh :
No. Tanda Baca Huruf Ditandai Contoh Cara Membaca
1. Dhommatain Kha’ ًاَخٌ Akhun
2. Dhommatain Qaf غَرَكٌ Gharakun
3. Dhommatain ‘Ain ٌسَمْع Sam’un
  • Tanda baca mati (Sukun)
    Selain hamzah, semua huruf hijaiyah menerima tanda baca sukun, dan dengan adanya sukun menjadi mati huruf tersebut, yang dalam bahasa Indonesia sama dengan konsonan.
    Jika hamzah duberi sukun, maka namana alif, sedangkan alif yang diberi tanda baca hidup menjadi hamzah. Perubahan alif ke hamzah disebut “Alif Yabisah
    Contoh tanda baca mati :
No. Tanda Baca Huruf Ditandai Contoh Cara Membaca
1. Sukun Za’ يَزْعُمُ Yaz’umu
2. Sukun Ha’ dan Wawu يَحْمَدُوْنَ Yahmaduuna
3. Sukun Sin يُوَسْوِسُ Yuwaswisu
  • Tanda baca ganda (Tasydid)
    Jika ada dua huruf yang sama dan bergandengan, yang satu hidup sedang yang lain mati. Misalnya huruf (جَ/جً), maka huruf tersebut dapat ditulis dan dibaca dengan tasydid menjadi (جَّ). Hal itu jika huruf yang hidup tidak dibedakan dengan fathah, kasrah ataukah dhommah, semuanya sama.
    Contoh:
No. Tanda Baca Huruf Ditandai Contoh Cara Membaca
1. Tasydid Nun جَنَّةٌ Jannatun
2. Tasydid ‘Ain فَعَّالٌ Fa’aalun
3. Tasydid Ba’ مُتَبَّرٌ Mutabbarun
  • Tanda baca panjang
    Tanda baca panjang dalam Alquran terbagi menjadi dua rincian yaitu:1. Tanda baca panjang yang berasal dari tanda baca hidup berbaris satu, baik fathah, kasrah, maupun dhommah. Jika berasal dari fathah maka tanda baca panjangnya dengan harakat tegak di atas ( alif ), jika berasal dari kasrah maka tanda baca panjangnya dengan harakat tegak di bawah ( Harakat Tegak bawah ), dan jika berasal dari dhommah maka tanda baca panjangnya dengan dhommah terbalik diatas ( Dhommah panjang Terbalik  ).
    Bagian pertama ini cara mambacanya sepanjang dua ketukan atau satu alif. Sedangkan panjang pendek ketukan disesuaikan panjang pendeknya irama bacaan yang dibaca.2. Tanda baca panjang yang dipanjangkan, ia tidak hanya dibaca dua ketukan tetapi lima ketukan (dua setengah alif) atau bahkan enam ketukan (3 alif ) tanda baca ini disimbolkan dengan (  ~   )
    kedua tanda baca panjang tersebut sering kali digunakan dalam bacaan mad (bacaan yang dipanjangkan)

Contoh :

No. Tanda Baca Huruf Ditandai Contoh Cara Membaca
1.  Fathah tegak  Sin dan Mim  سَـمٰوٰتِ  Samãwãti
2.  Fathah tegak  Ya’  قِــيٰمَةْ  Qiyãmah
3.  Fathah tegak  Sin dan Lam  بِرِسٰلٰتِى  Birisãlãtî
4.  Kasrah tegak  Ha’  بِنَـصْرِهٖ  Binashrihî
5.  Kasrah tegak  Ha’  بِــــــهٖ  Bihî
6.  Kasrah tegak Ha’  عَلَيْــهٖ  ‘Alaihî
7.  Dhommah terbalik Ha’  اِنَّــــهٗ  Innahû
8.  Dhommah terbalik Ha’  اَمْرُهٗ  Amruhû
9.  Dhommah terbalik Ha’  يَــؤُدُهٗ  Yaûduhû
10.  Tanda panjang Ya’  اَغْنـِــيَآءُ  Aghniyaã’
11.  Tanda panjang Lam  اُولۤئِــــكَ  Ulaãika
12.  Tanda panjang Kaf, ‘Ain, Shad  كۤهٰيٰعۤصۤ  Kaãfhãyã

ãinshaãd

Sampai disini dulu pembahasan tentang Tanda baca huruf Hijaiyah yang meliputi harakat tanwin, fathah, kasrah, dhommah, dhommatain, sukun, tasydid, mad/tanda baca panjang, dan lain-lain yang disertai dengan contohnya. Mudah-mudahan dapat dipelajari dan dimengerti bagi kita semua, amin.

5 thoughts on “Tanda Baca Huruf-Huruf Hijaiyah Lengkap

  1. anonymous

    Terima kasih di atas perkongsian. masih belum terlewat untuk menimba ilmu walau diri sudah semakin tua. semoga Allah ampuni kekhilafan dulu, dan permudahkan untuk mengenali Kalam Allah. From Malaysia.

    Reply
  2. Hendra

    izin share y ustadz !
    terima kasih, sngat bermanfaat

    Reply

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *